Tuesday, 23 August 2011

Menjadi guru yang dirindu

Subhanallah buku ni syok sangat. Hebatlah penulis-penulisnya. Ideanya bagus-bagus, boleh meningkatkan motivasi kita untuk tak sabar-sabar bergelar sebagai guru. Walaubagaimanapun buat masa ni title tu tak payah kejar lagi, (bagi diri ini la) yang penting kita isi roh kita dengan penghayatan kearah profesion seorang guru. InsyaAllah.. Kita isi banyak-banyak teorinya kemudian praktikal kita menyusul. Guru tu pun bukan setakat guru biasa, tapi guru yang dirindu, hebat bukan? Dirindu oleh siapa? Siapa lagi kalau bukan pelajar-pelajarnya.

Jom kita selami..

Dalam buku tersebut, nak sangat kongsikan antara isi yang menarik yang terdapat dalam buku tersebut. Walau pun tak semua tak apa la ye..

Antara petua guru berada dalam kelas..      
Setelah seorang guru sudah habis mengajar dalam kelas dan ada lagi masa yang masih berbaki..

Cuba kita (izinkan untuk guna kita ye)tanya pelajar ada tak diantara diorang yang baca doa sebelum melakukan kerja seharian mereka. Sekiranya  ada, pujilah diorang. Kalau tak ada kita tunjukkan reaksi terkejut kita tu. Kemudian bagitahu doa yang mudah yang boleh dihafal dan diamalkan oleh mereka.

Pada pertemuan yang selanjutnya, cuba tanya kembali adakah mereka amalkan doa yang diberikan. Kemudian tambahkan doa-doa baru apabila mereka sudah mengamalkannya.
Dengan adanya pertanyaan-pertanyaan sedemikian, kita akan tahu sejauh mana tahap amalan dan penghayatan dalam agama diorang. Kiranya kita akan dapat memberikan perhatian untuk memberi nasihat kepada pelajar yang masih cetek dalam pengetahuan agama.

Selain itu boleh juga terapkan bahan pelajaran yang kita ajarkan tu dengan menghubungkan dengan al-quran sebagai bukti adanya Allah SWT. Contohnya guru Matematik memberikan contoh yang Islamik, seperti perhitungan zakat, harta warisan jumlah pasukan muslim dalam perang Islam dan jumlah para syuhada’. Bagi guru muzik pula mereka boleh menumpukan kepada lagu-lagu nasyid Islamik yang indah-indah dan sebagainya. 

Tu sajalah dulu perkongsian setakat ini..jumpa lagi dalam part akan datang insyaAllah..

Penulis2:                                                                                                
Mahmud Khalifah,
Usamah Quthub

Wallahualam,
-PiMEK-

Reactions:

2 comments: