Monday, 16 December 2013

Ma, Abah.. maafkan aku..!


Pada hari ini fikiran aku digerakkan oleh pembawakan status salah seorang penduduk facebook. Perkara ini membuatkan aku terfikir-fikir walaupun sedang berada di tempat yang tidak sepatutnya!
Betapa hebatnya status tersebut menyebabkan aku begitu terkesan. Alhamdulillah aku ‘nampak’ semua ini iaitu aku diberi dikurniakan rezeki melalui saluran ini. Rezeki untuk merenung diri aku kembali dialam nyata. Apalah sangat status tu??
Jom hayati..

Seorang tu ada mengatakan beliau quit dari universiti. Lepas habis minggu orientasi terus blah. Aku tercari-cari sebab dia berbuat demikian dengan study beberapa comment yang berpuluh-puluh di bawah statusnya.

Beberapa alasan yang menyebabkan dia berbuat demikian. Aku boleh menerimanya dengan berat hati.. ceh aku pun! Alasan yang menyebabkan aku terfikir ialah dia mengatakan bahawa dia tak mahu menghabiskan duit family sekiranya dia meneruskan pengajian di situ!

Dia tahu yang dia buat semua itu ada penyelesalan kerana dah mengecewakan family sendiri, namun apakan daya, dia sudah pun membuat keputusan itu.

Apapun dia kata mungkin itulah keputusannya yang terbaik.
Aku tahu, umurnya baru belasan tahun. Sekiranya dia adikku, atau anakku, dah lama aku larang dia buat keputusan macam tu. Aku bukan nak aturkan episod hidupnya tapi atas dasar pengalaman aku yang lebih sedikit aku ulangi LEBIH SEDIKIT, aku lihat keputusan itu sedikit sebanyak akan membuatkan dirinya menyesal dikemudian hari. Apa pun rezeki ditangan tuhan, bukan di tanganku. Ape ape jelah dik! Semoga yang terbaik..! Mungkin ada rezeki yang lebih baik untukmu..! Amen.

Ok. Tutup kes tu. So apa kena dengan diriku? Yelah aku sekarang sedang menghabiskan duit  keluargaku! Lebih-lebih lagi sekarang memang duit kering kontang di bank. Itu pun duit pinjam. Jadi kemana lagi aku perlu rujuk bila duit habis? Tentunya Mak.. Kalau segan dan tengok jugak situasi waktu tu macam mana, aku mintak dengan my sis..! Begitu berjasa kakakku yang sorang tu..! Aku sayang dirimu.. Tak tahu macam mana nak balas semua tu. Kalau nak dikirakan dah beribu aku habiskan duitmu. Walaupun kadang-kala kena berleter dulu baru dapat namun dia tetap bagi juga.  Aku apa lagi, ‘merajuk’ la sikit baru terasa nikmat duit tu sebenarnya susah nak dapat.

Nak ambik lesen, nak beli motor, nak beli laptop. Aih macam-macam. Yang dia sedekahkan tanpa aku minta pun banyak yang dia sumbangkan. Nama pun sedekah. Ada satu kali dia sedekahkan henset! Waaa.. RM 300 harganya. Walaupun tidak berapa canggih (tapi zaman tu dah canggih) namun aku tetap hargainya dan rasa sedikit terseksa sebab aku tak dapat nak beli yang baru. Kui kui. Tapi aku tetap sayangkan dirinya..! Ramadhan akan datang kira masuk 3 tahun dah. Selama dirinya yang berumur 2 tahun lebih denganku itu pelbagai perit jerih kau hadapinya. Pernah menghilang hampir sebulan. Namun dijumpai semula. 

Apa pun, ma & abah, 

Belum tiba masanya lagi..

Untuk menempatkanmu di teratak milikku.
Menyediakan pacuan selesa yang dihembus oleh air cond yang wangi dan segar,
dan membawamu ke hulu-hilir, 
Menghulurkan hasil titik peluhku
apatah lagi membawamu ke Tanah suci

Yang termampu sekarang ialah hanyalah doa dariku yang kejauhan ini untukmu. Itu pun kalau ada 'solehah' dariku.

Aku teringat-ingatkan satu perkara, apabila kita sudah bekerjaya nanti, kita kena pedulikan orang sekeliling kita, jiran tetangga, waris, adik-beradik apatah lagi mak ayah. Jadi mereka inilah ada hak daripada kita. Masya Allah.
Moga-moga aku sempat untuk semua ini & ingat kata-kata ini. Amen!

Monday, 9 December 2013

Hawa : Mahal Dirimu Kerana Auratmu!


Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah..


Malam tadi berkesempatan untuk hadir ke satu majlis ilmu.. Penceramahnya saudari Asma Suardi dengan tajuk pengisiannya "Hawa : Aurat dipelihara, Maruah Terjaga" Pada mulanya ramai gak yang tertanya-tanya siapakah gerangannya. Namun setelah hadir tadi, dapatlah kenal sedikit sebanyak latar belakangnya. Seorang aktivis dakwah graduan UUM. Yang pasti beliau ni niqabis!

So, pergilah bersama sahabat-sahabat dengan harapan mendapat mutiara ilmu. Seronok bila merasai nikmat mendapat dan memahami ilmu itu seperti makan nasi.. walaupun ilmu itu seperti sekadar setitis air! Nak praktik pulak? Sendiri mau ingat maaa.. selepas berilmu tu kenala beramal pulak, betui x?

Tutur katanya pun dah tersusun, cantik, dan menawan. Belum tengok muka lagi. Masya Allah. Ini bidadari dunia. Lagi menaikkan semangat bila mana beliau menghargai kehadiran audiens dengan mengatakan bahawa malaikat sedang melabuhkan sayap untuk bersama-sama dalam majlis itu. Masya Allah.. Kalaulah boleh nampak malaikat-malaikat itu waktu tu, memang pengsan histeria namun realitinya, bidadari-bidadari dunia sekarang ini sedang bertapa dalam dewan yang selesa ini. Ramai yang hadir tadi. Suka tengok orang ramai, Dahlah nampak semuanya baik-baik belaka.. Itu yang aku suka! Biah solehah sememangnya wujud!

Apa pun yang aku seronok selain dapat pengisiannya aku juga seronok (jadi dua tiga ronok dah) bila bersama-sama sahabat yang lain. Sahabat solehah gitu. Memang sahabat-sahabat aku solehah semuanya. Aku je yang belum. Aih.. bila la agaknya!

Sebenarnya untuk hadir ke majlis ilmu ni tiada syarat pun.Tak kisah la dia tu bertudung labuh ke bertudung kurang labuh pun. Yang penting keberadaannya berada di situ dia telah menyerahkan jasadnya untuk ditarbiah. Tak kisahlah mindanya itu berada di mana sekali pun..

Kenapa sebut pasal syarat pula? Yelah sebab tajuknya itu pasal aurat. Tak semua yang hadir itu dia mereka menitik beratkan pasal aurat untuk sampai ke tempat itu. Jadi aku memuji dan sangat memuji mereka-mereka ini. Sabarlah sahabatku sayang, proses perubahan itu memerlukan masa dan masa memang terisi dengan cabaran dan dugaan. Hadapilah dugaan itu walaupun pahit. Percayalah bibit-bibit hidayah sedang mengisi kantung tarbiah diri anda! Buktinya.. Anda hadir dan kita sama-sama hadir di situ!







Moga ada laluan hidayah untuk aku juga dan ia terus mengalir.. Allahu perkenankan..!

Bumi pinjaman~
Ahad
2/12/2013

Kem Muslimah Sejati 2013




Pada 8 dan 9 hb 12 baru-baru ini program Muslimah Sejati baru sahaja tamat dengan jayanya. Alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar. Sedikit terubat rindu untuk berprogram bersama adik-adik. Adik-adik pula masih kecil. Masih suci dari dosa dan noda dunia.

Seperti biasa, ada suka dan duka walaupun progam selama dua hari je. Pesertanya dalam kalangan anak-anak sekitar Masjid Jamek Ar rahman, Ulu Bernam, Selangor. Namun ada juga peserta yang datang agak jauh dari rumah mereka. Sasaran umur 10-17 tahun namun ada yang umurnya 8 tahun.

Program ini juga merupakan program yang aku tunggu-tunggukan kerana kesemua pesertanya adalah perempuan. Nama pun Kem Muslimah Sejati. Jadi aku plan macam-macam aktiviti tanpa mengira batas. Kalau sebelum ini ada aktiviti yang terkekang dengan batasnya seperti aurat dan ikhtilat.

Namun realitinya ialah kem inilah satu-satunya kem yang mempunyai bilangan fasi lebih ramai dari peserta. Macam lawak pulak. Namun kami cuba untuk memeriahkan program dengan meminta fasi untuk join sekali aktiviti. Agak happening gak tengok gelagat depa ni.

Pengalaman lucu sememangnya ada. juga mencabar mesti ada. Yela budak-budak ni bukan macam anak-anak sekolah menengah. Contohnya kalau dia nak bertanyakan sesuatu dia tak fikir dah munasabah ke tak soalan tu. Kita pun tak terfikir soalan tu yang dia tanya..
Haiiyaa.. maunya fasi pusing-pusing otak kejap cari jawapan yang terbaik.

Ada peserta yang bergaduh sampai nangis-nangis. yang ni juga membuatkan aku rasa 'pelik'.. Yelah, tak terfikir pun benda ni akan terjadi.

Pertama kali aku tak dapat tahan gelak bila dorang baca doa makan.. Bukan aku nak gelak apa.. yelah lama tak dengar baca doa macam budak-budak.. biiisssssmillaaaaa hirrrohhmanirrrooooohimmm.. gitulah.. Terimbau nostalgia lama la tuh..

Ada perkara yang kelakar dan malu sangat sehingga aku sendiri tak tahu nak sorok muka kat mana. Akulah dalangnya. Otak gila-gila tak boleh nak buang. Sebab sebelum balik tu terfikir nak buat aktiviti last. Main pijak-pijak belon dan kumpulan akan disertai dengan fasi.. Waktu ni aku tak fikir dah sebenarnya itu masjid! Pastu kena tegur oleh seorang anak muda. Lelaki.. aishh.. Kalau pakcik tak pelah.. Tak de lah segan sangat.. Bukan apa mungkin dia tengok aksi-aksi tak ingat dunia aku masa nak pecahkan belon tu. Terguling-guling.. Lari terkedek-kedek dan macam-macamlah..

Pengisiannya untuk program dihandle sendiri oleh kakak-kakak fasi merangkap sahabat-sahabat sendiri. Seronok dengan pengalaman ini sebab dapat memantapkan lagi taaruf antara kami sebab ada yang kenal-kenal macam tu je. Aku pulak handle slot muhasabah.. hehe.. lawak jugak bila fikir balik..Tak payah lah nak cite. Sebenarnya waktu nak handle tu berdebar gak sebab risau tak jadi namun aku buat-buat jadilah macam mana sekalipun. Dengan pengalaman yang ada sebelum ini jadi peserta aku kutip dan lepaskan kat program tu. Itulah seada dan semampunya wahai adik-adik sekalian.



Sesi riadah


Riadah..

'Mayat'

Slot muhasabah

LDK Sirah--Sesi pembentangan

Fail peserta

Kecil je.. sebagai tanda penghargaan

 Antara fasi yang tersnap waktu ni-Thanx semua bantu akak!

 Kembara 'alam'

 LDK ibadah-praktikal solat

 Antara sunnah Nabi cuba dipraktikkan..Makan bersuapan
 (yang tukang suap tu bukak mulut lagi besar kot =)



Majlis Penutup



Lagu tema: 

Oh muslimah
Allah cinta kepadamu
Rasulullah kasih kepadamu

Oh muslimah
Berbahagialah kau telah dilahirkannya dengan mulia

Subhanallah
Tuhan telah berkati wanita yang cukup ilmu
Rendah hati

Oh muslimah
busanamu menutup rapi
auratmu kau lindungi dengan indahnya

Oh muslimah
kau rajin memuji
Islam kau jadikan ikutan sejati

Oh muslimah
memandangmu menyejuk hati
menundukkan nafsu hati yang goyah
Keayuan wanita solehah indah peribadi
Tulus hatinya

Oh muslimah
Kecantikan yang sebenar
Pada tutur kata penuh berhikmah

Mempertahan kehormatan dirimu
dengan pakaian mentaati Allah

Oh muslimah
Kau masuk ke syurga
Solat lima waktu dan berpuasa
Menundukkan pandangan matamu
Mentaati suami yang tercinta

Oh muslimah
Kau rajin mengaji
Islam kau jadikan
Ikutan sejati




Oklah, itu sahaja untuk kali ini.. sehingga berjumpa lagi..

Nota kaki : Sambil tarbiah orang sekali gus mentarbiah diri sendiri.. insha ALLAH. Semoga bermanfaat.. Jom jumpa next kem..

Monday, 18 November 2013

Pinjaman Semata



Aku menampalkan stikey note itu pada buku yang mana ruang-ruang untuk ditulis apa2 sahaja yang aku rasa..segala yang aku tersekat dan tidak perlu update status di ruang dinding facebook.. so aku letaklah di situ.. termasuklah untuk dia.
Ikut lah si dia mana yang bakal..ba..kal.. masya Allah.. tengok.. aku tidak ingin bicara ini..!
....pap.. penampar sesat yang lembut lagi enak hinggap di pipi.


Kehidupan bagaikan sebuah buku itu.. aku tampalkan cebisan kertas itu ibarat episod-episod hidup yang menghiasi kisah seorang aku.. seorang siti!

Aku baru sahaja menampalkan seorang nama pelajar perempuan..cantik namanya.. Kemudian membelek-belek helaian yang lama.

Melihat hasil pena yang lama-lama
Kemudian menyinggah pula pada helaian berwarna kuning..

Membaca sedikit tulisan yang ada di situ.

Pertapaanku selama 4 bulan di bumi itu sebuah pinjaman! Allah yang hantarkan aku di situ..
Ia merupakan perkara yang tidak pernah aku terfikir waktu kecil-kecil dulu..
Menikmati segala rasa suka dan duka bersama orang-orang di sini..
Menghirup udara tarbiah ciptaan aku..
Bertemu dengan insan-insan yang ingin menghamburkan sisa-sisa rasanya yang kecewa
Ternyata ada! 

Disaat mereka perlukan telinga untuk ditadah segala isi hati.
Membongkar segala rasa duka, hiba dan lara.
Air matamu yang mahal itu mengalir di pipi, aku kagum itu.
Aku percaya air mata itu bukan air matanya yang pertama kali
Wajah-wajahmu yang penuh kesungguhan mahu merubah hidup
Penyesalan mula menodai hati
Mengharapkan kilaan sinar yang melambai-lambai dan bertahta dalam diri

Fikiran melayang pada seorang gadis itu
Sedang melalui peperiksaan SPM

Perjumpaan aku dengannya itu memberi seribu makna..
Pertemuan yang begitu indah
Allah yang aturkan semua itu
Alhamdulillah.. terima kasih ya ALLAH..

Mata itu
Menggambarkan kekusutan dalam dirinya itu perlu diluahkan
Wajah itu ditatap dengan penuh teliti
Segala rasa itu diselami
Cuba membawa rasanya itu ke dalam diri
Tangannya disentuh
Sentuhan itu datang bersama seutas kasih
Suasana pada pengakhiran pertemuan itu begitu sayu
Air matanya laju dan melaju
Berat untuk aku melepaskannya
Lantas aku peluknya.. erat.
Masya Allah..
Aku terlewat untuk hadirkan diriku padanya
Itu yang selalu disebut-sebutnya
Namun inilah perkara yang membuatkan aku lagi hiba
Aku bakal meninggalkan sekolah ini.. Lagi 3 hari
Sedangkan dia perlukan aku
errr...bukan..
Dia perlukan orang untuk membimbingnya
Tiba-tiba aku rasa macam pentingnya aku untuk dia

Biarpun zahirku tidak kelihatan lagi namun kita masih lagi bersama
Dalam doa kita masih 'bertemu' dan akan ada kelibatmu!
Semoga dia terus beristiqomah
Al mathurat jadi pelindungnya
Ayat suci al quran itu penenang dan pegangannya
Zikir-zikir sentiasa membasahi bibir
Agar jiwa remaja yang mahal harganya itu semakin tinggi darjatnya
Dengan amalanmu yang kekal seumur hidup

Aku pejam mata, kemudian menyebut namanya yang indah
Seindah bersama impianmu yang ingin membersihkan daripada segala kata dan pujuk rayu lelaki liar
Semuanya keseronokan yang sementara lagi palsu!
Kerana belum halal lagi untuk dirimu
Moga kamu menjadi muslimah yang sentiasa dirahmati dan diredhai adikku

Pada saat kamu merasakan dirimu itu terbeban dan tidak punya sesiapa di sisi,
pada saat itulah Allah sedang memerhatikan dirimu dengan penuh kecintaanNya.

ukhtiku
Cikgu sayang kamu
Allah sangat sayangkan dirimu

Dan aku??
Hanya pinjaman!



Bumi Tok Lela..
12 Nov. 2013

Friday, 13 September 2013

Aku dan Tarbiah


Balik dari kelas, Shafi meletakkan beg sandang yang dipakai, membuang tudung labuhnya dan meletakkan di birai katil. Sarung kaki dan tangan belum diusiknya lagi. Biarkannya kerana tuntutan tubuh yang kepenatan terasa perlu diutamakan. Dia merenung syiling. Tidak tahu ke manakah penghujungnya renungan itu. Adakah sampai dilangit biru?

Entah.

Setibanya tubuh itu di permukaan tilam lembut, ada hembusan kecil keluar dari hidungnya..

Ahhh.. leganya.. terasa ada regangan. Terasa mahu memejamkan mata sekejap.

Tiba-tiba,

“Akak, baru habis kelas hari ni?’ Tanya roomateku sambil tangan laju menaip pada keyboard laptopnya. Aku sendiri tidak sedar akan kehadirannya. Fikiran entah ke mana masa mula-mula masuk tadi. Aku tidak pasti.

Sambil membuka mata lambat-lambat,

“Emm..” kataku. Belum solat lagi ni.. jawabku lambat-lambat.

“Solat la dulu kak pastu tidur, Kesian akak nampak penat”

“Ok. Sambil mengatur langkah menuju ke tandas.

Syaitan tidak putus-putus membisikkan macam-macam..

'Astagfirullah.. puhhh... nyah kau dari sini...!'

Baru beberapa saat aku berada dalam tandas, tiba-tiba..

Dum.. Dum.. Dum.. Pintu utama berbunyi agak kuat.. 

(..bersambung..)



<Mengelap habuk yang menghiasi blog dengan menulis cerpen..Pembakar semangat meneruskan kerja-kerja hakiki mungkin>

Happy holiday.. 
Selamat Hari Sabtu..
9.15pm
13/9/2013

Tuesday, 23 July 2013

Topeng



Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang..
Sahaja aku pakai topeng ini kerana Allah..
Allah.. Izinkan..
                 

Tiada lagi sekeping hati ini yang aku letakkan di kedudukan paling bawah
Kerana rasa rendah itu telah aku sembunyikan disebalik topeng itu
Semua berlaku ikut suka aku
Tiada lagi ikut-ikut orang
Tiada lagi nak bergantung harap
Nangis aku bahu akulah si penemannya
Riang aku, akulah yang meraikannya

Aku sedar
Di sini aku sedang bertopeng
Topeng yang aku sarung ini tiada siapa yang tahu
Walau seorang! Walau separuh orang..
Yeah..! Di sinilah gelanggangnya
Seorang insan yang berkelana mencari sesuap bekalan
Di saat diri yang terkontang kanting, memerlukan kegebuan isi tarbiah yang sekian lama kekeringan,
lesu dengan motivasi yang sering tewas dengan kehebatan orang sekeliling, 
manja dalam menikmati air mata pasrah,
Namun keperluan mereka lebih daripada keperluan sendiri
Telinga mereka butuh..
Mata mereka butuh
Tiada istilah tidak
Kerana menerima tanpa sesen pun syarat itu wajib bagi aku
Menutup segala cerita demi etika yang tersarung
Memesrakan dengan orang sekeliling..
Anasir-anasir segan, tidak boleh, cepat mengalah, yang aku bela kesekian kalinya  terpaksa aku lepaskannya.. Pergilaa..
Biar ia hanyut di sungai Perak
Bersama saki baki keladak penjajah yang bernama Birch..
Sempena aku di sini, biar darah pejuang Tok Lela juga aku rasai demi sebuah perjuangan..
Hidup Tok Lela.. Hidup ISLAM..

Selama 4 bulan ini
Persembahan ini bukan untuk orang lain tapi aku lakukannya demi diri, 
Produk aku sendiri yang berjenama aku bakal tercipta nanti,
Kerana apabila aku keluar nanti,
Biar produk itu penuh dengan wawasan..
Yang sentiasa bersemangat..
Bermotivasi..
Bertepatan dengan bidang yang aku sedang alami ini
Kerana apa.. Aku bukan semata-mata untuk membantu orang lain tetapi aku buat kerana aku mahu membantu diri aku sendiri.. 
Semuanya seiring sejalan sehaluan secara serentak
Sekiranya aku tunggu diri aku untuk jadi hebat terlebih dahulu, ianya takkan terjadi kerana sampai bila aku nak tunggu untuk perfect untuk bantu orang lain.
Biar semua yang aku lakukan aku manambah perisa niat iaitu aku mahu bantu diri aku juga..!

Lagi pun mereka yang aku seru itu bukan yang pertama tapi hati ini..!
Hati ini yang pertama dan terlebih dahulu untuk dibimbing..dikaunseling
Untuk sampai ke dasar hati orang lain, ianya melalui telinga ini dahulu.. 
Meresapi ia di hati ini dulu..
Moga-moga ini yang aku ingat selalu..

Topeng itu..
Akan aku lakukannya bersama ‘kerja-kerja gila’ aku
Untuk aku ingat sampai bila-bila

Topeng yang aku pakai itu juga seperti malaikat
Walau tidak bersayap tapi aku tetap terbang untuk mencari segenap ruang fitrah diri manusia sebenar
Yang baik, yang suci, yang penuh dengan kebaikan
Yeah.. Manusia itu fitrahnya baik..

Allahu, bahagiakan aku dengan topeng ini..
Hakikat sebuah topeng.. Walau di luar nampak lain, palsu namun masih berhakikat diri sendiri..
Moga ketakwaan itu topeng sebenar..


Topeng guru! Topeng kaunselor!


12.17am. 24.07.2013 Rabu..
cikgu Thiah, 
Pewaris Tok Lela,  
Kg. Gajah.. Perak.


Tuesday, 25 June 2013

Hatiku Bersekolah Lagi




Aku yang dulu berbeza dengan diri yang sekarang
Aku dari sekolah biasa-biasa
Bukan dari sekolah agama
Mengandungi biah solehah yang bersepah-sepah

Namun tak bererti aku tidak dapat semua itu
Kerana aku mahu ketemuinya tempat lain
Moga hijrah dari tanah tumpah darah
Ke tempat pemastautin seketika ini membawa satu penghijrahan yang terbesar dalam hidup
Hijrah hati

Hati yang menuntut untuk menanggalkan keladak-keladak jahiliah
Dan diisi dengan tarbiah yang putih bersih

Moga hati yang kotor dapat dibersihkan di sini
Bersama dengan teman-teman yang berkehendakkan tarbiah
Bukan tidak pernah ada teman-teman yang baik
Namun di sini aku dapat teman-teman lebih baik
Baik sangat
Sehingga dirasakan seperti malaikat pula
Kerana berkongsikan kefahaman untuk diletakkan tempat yang paling atas

Masalah
Bukan aku tidak pernah ada masalah-masalah kat sekolah dulu
Di sini pula tidak di nafikannya
Kalau dulu suka tunjukkan kat orang yang aku ada masalah
Tapi sekarang?
Sekarang aku suka lari jauh-jauh dengan semua orang
Kerana aku sekarang dalam bidang yang memerlukan untuk berbuat demikian
Namun aku sedar sejauh mana pun aku lari
Aku tetap lari di bawah langit yang sama
Langit Ilahi
Allah juga yang pasti dijumpai

Sekarang aku sedar
Walau aku dari sekolah biasa-biasa
Atas bumbung mana-mana sekolah pun jika aku pergi
Sekolah tu tetap berbumbungkan langit yang sama
Kerana luar biasanya sebab Allah buat demikian                       

Sekarang aku sedar
Perancangan Allah lebih baik
Takdir itu yang terbaik
Untuk aku susun perkara pada masa hadapan dengan baik sekali

'Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.'" ( al-Baqarah: 30)


Disaat-saat terakhir di sini
Menanti detik-detik hati yang bakal bersekolah sebagai kaunselor pelatih
Moga hati ini dibawa dengan penuh misi
Setelah 3 tahun penghijrahan di bumi Murobbi
Melatih diri dengan dakwah dan tarbiah
dan  semoga
Dakwah tersebar juga di sana
SMK Dato' Maharaja Lela

Hatiku..
 Bersekolah lagi dikau, cuma peranannya yang lain.
Moga topeng daie yang aku pakai ini topeng yang Allah redha
Allah, istiqomahkan aku dijalan ini.




KHAR-26/06/2013.
3.26a.m


Thursday, 13 June 2013

Gebu



Kesejukan alat penghawa dingin menuntut aku bergerak membetulkan kedudukan
Tiba-tiba mata melirik pada susuk tubuh di hadapan
Jaraknya memisahkan kami hanya sebuah meja
Wajahnya tidak dapat dikenali kerana posisi yang bertentangan
Timbunan buku sederhana tinggi di depannya
Berjubah kelabu dipadankan dengan tudung labuh lebih lembut dari jubahnya
Ada sesuatu yang menarik di pandangan mata
Di sebelah kanan
Cantik
Cemburu menyelinap
Ada sesuatu tidak ada pada aku sekarang yang ada padanya
Berada paling atas timbunan buku-buku akademik
Tasbih digital dan quran
Aku terasa sesuatu..
Allahu..
Iman sedang menggebu..


Library Fantasi 619, khar
12.35am 14/6/2013


Sunday, 12 May 2013

Kisah PRU 13


Bangun pagi-pagi..

Suasana di rumah riuh rendah dengan suara-suara anak-anak kecil
Mendengar usainya mereka sarapan bersama-sama..
"Jom..!"
"Nak pegi mana?" Laungku. yang memisahkan kami ialah dinding rumah.
"Weii,,ngundi laah..!"
"Awalnya.. malam tadi jugak kata tak mau awal-awal.." Aku cuba merungut.
'Alamak, guwe belum mandi beb!'
Aku masih berlingkar malas di bawah selimut berperisa enak. Udara segar kampung menuntut diri untuk mengalas kulit badan.
...sambil..
Menikmati aktiviti sampingan sebagai puteri bujang sebaiknya..!
Bermalas-malasan sebagai ‘adik’ yang belum ada pasangan lagi.. satu-satunya!
Akulah tu..!
Macam nak pakai baju baru je..
Hari ni kan hari raya..!
Errr..
Hari pilihan raya..
Jari inilah first time berkhidmat memangkah undi..
Hari ini hari aku berhak untuk membuat pemilihan.
Pemilihan kepada pemimpin yang akan menjadi ketua kepada penduduk yang bernama Dun dan Parlimen.
Pemimpin yang macam mana nak dipilihnya?
Yang tu aku dah aim awal-awal.
Harap aku tidak silap itu.

Adik dan kakak di atas dan bawah aku xde nama dalam dalam senarai daftar pemilih
Terkejut jugak den, pagi tu baru tahu yang dorang tak boleh ngundi
Wahh.. macam bangga pulak.
Sekadarnya aku bersiap sebab orang dah tunggu..
"Nak bedak..!"
"Alah, xpayah bedak-bedak..!"
Bisingla dorang ni.. nak bebel pulak pagi2.. kot ya pun bagi la ucapan buat yang terbaik ke.. jangan bagi undi rosak ke. Aku kan first time dalam rumah tu.
Melangkahnya keluar rumah..
Macam nk keluar raya, p ziarah saudara-mara pula..seronok..
Lepas tu bila tengok persekitaran, mata pula dihidangkan dengan poster-poster, bendera-bendera warna hijau, putih dan biru.. warna-warna ni je ada kat tempat aku.
Haa..nilah lainnya raya kali ni.
Raya yang ada poster-poster, bendera-bendera.
Aura warna sememangnya berperanan untuk aku..
Suasana inilah yang aku rindu..
Saat inilah baru aku faham. Kenapa perlu ada semua ni..

Sesampainya di tempat kejadian..
Ramainya orang..
Aku mula mengiakan kenalan yang dah lama bersawang
Al maklum la tempat tu tempat penyatuan hati-hati zaman budak hingusan hijau. Pekat.
Dengan kain biru tua, baju yang agak comot kehitaman (bahagian poket la)
Tudung apatah lagi, pelbagai bentuk dan posisinya yang kurang mahir untuk merapikannya.
Berkejaran kesana ke mari..main berebut tiang..pondok-pondok..
Gaduh.. baik..gaduh baik..
Emm.. macam-macam la..

A ahla..
Ooo... eh, yang tu..
Macam kenal..
Awak..
Dan pelbagai lagi memek muka aku persembahkan..
Macam biasa, dikesempatan ini aku ambil peluang
Snap mana-mana yang aku suka..
Tiba-tiba..

(..bersambung)

khar~
2.18am
13/5/2013

Tuesday, 26 March 2013

Skrip


Dulu-dulu
Tersimpan kemas skrip-skrip lama
Pelbagai perisa yang tersimpan
Semuanya caturan yang telah terbaik


Semalam
Tamat sudah mengharungi sebuah skrip
Ada perisa tersendiri 


Hari ini
Sedang mengharungi jalan cerita lagi
Ditemukan dengan cerita lain


Esok
Bakal menemui skrip yang baru
Pasti ada perisa baru lagi


Harapan untuk akan datang 
Semoga perisa itu lebih baik dari semalam
Iaitu perisa takwa..!
Untuk menyaluti skrip dan dipakai pada hari-hari yang mendatang
Andai ajal belum menjemput


Allah


..Sedang aku merangkak dalam segenap ruang mardhatillah
..Izinkan


-sihina-
1:21AM
27/3/2013


Tuesday, 12 March 2013

Selitkan redhaMU



Menyukai sesuatu yang tidak kita gemari


Redha yang bagaimanakah mahu dipamerkan?


Mengoyakkan senyuman seikhlasnya


Dapatkah menggapai tingkatan yang paling tinggi dalam berukhwah?


Ithar yang mana lagi lebih mudah?


Sekiranya mesin timbangan itu masih aktif!


Bukankah menuntut keimanan yang tegar untuk menyentuhnya?


Balasan Allah sentiasa ada dalam meraih kesenangan untuk sahabat itu tidak diyakinikah?


Di mana kita pasak keyakinan itu kalau bukan pada Yang SATU.


Namun..


Mudahkah?


Segalanya redha itu yang kita raih..


Allah.. Redhalah segalanya..


Aku mohon redhaMu terselit dalam persahabatan kami.





rumah solehah 619
4.49 am


Saturday, 2 March 2013

Seronoknya Bertudung Labuh..!


Astagfirullah3x.. jom perbaharui taubat.. dah berapa kali kita mengungkapkan taubat pada hari ini, sudah cukupkan seperti yang ditarget pada setiap hari?

Apa pula cerita pada kali ini?
Kali ini hati terpanggil untuk mencoretkan mengenai tudung, tudung apa?
Tudung labuh..!

Tahniah kepada pembaca kerana mata anda dah berjaya terhempas kat sini.. atau lebih tepat lagi..membaca entri ni.. sekiranya anda ada niat untuk membacanya sampai habis, maknanya anda HEBAT..! ce wah.. teruskan kehebatan anda dengan pengisian yang tidak seberapa ini.

Aku yakin ramai penulis di luar sana tak terlepas untuk menceritakan pasal tudung.. lebih-lebih lagi muslimah yang sudah mula berkira-kira dalam misi penghijrahan daripada tudung biasa kepada tudung yang lebih besar saiznya.. atau lebih tepat lagi sudah pun berjinak-jinak dengan tudung labuh..

Bagi aku tudung labuh kat sini tudung yang bersaiz lebih kurang 60 bidangnya. tak kisah la yang bulat ke bersegi-segi..

Kalau yang bulat tu lagi pure dan original kan..

Sebenarnya hati aku pun terpanggil untuk membuat perkara yang sama
Waa.. orang kata nak suntik semangat dengan diri sendiri selain berkongsi rasa dengan peminat setia diluar sana.

Ada unsur dakwahkan??

Misinya sama sahaja iaitu mengagungkan pemakaian tudung labuh. Mengagungkan redha Allah itu yang lebih tepat. Namun perkara yang berbeza ialah cara penulisan. Aku suka cara ini, mereka suka cara masing-masing. Moga Allah redha cara aku ini. Amen ya Robb..

Jap.. jap.. cara aku? Macam mana cara aku?
Aku suka bermain bahasa.. liuk lentuk bahasa itu yang aku suka. Seronok melantun sastera.. kalau tak caya boleh la klik mana2 entri yang sebelum-sebelum ini. Itulah pasal lahirnya penulis yang semakin bertambah abad ini. Uniknya bahasa. Ok, kita stop dulu pasal ni.. nanti karang tak habis-habis pula duk kupas pasal ni.

Jom kita layan dulu..

tertariknya aku padanya
sukanya aku melihatnya
terasa ingin sekali dekat dengannya
sejuk mata memandang

membuntang bulat mataku sehingga lenyap di mata
ingin mendekati jasadnya
kadang-kadang mahu sahaja aku menegur sesiapa yang memakainya
kerana aku yakin mereka orang yang baik-baik
dan aku pula nak jadi orang baik
aku akui walau pun nampak besar,
nampak lebar
dan kata orang macam kelambu,
macam selimut
macam cendawan
aku tak kisah
bila aku berada bersama mereka aku sangat seronok
bila aku berseorangan dengan tudung labuh yang tersarung itu, aku tahu syaitan goda aku
mengugah keyakinanku
tak puas-puas nak runtuhkan keyakinanku, semangatku, kefahamanku, peganganku

Allah lindungi kenyamannya
Allah lindungi keselamatannya
Dari mata-mata nakal dan liar

Bertudung labuh bukan nak pancing rasa diminati lelaki soleh
Apatah lagi untuk menggoda muslimin yang berkopiah, berserban, berjubah, berjanggut
tapi nak jinakkan diri dengan keimanan yang sentiasa tegar
kerana aku tahu bertudung labuh sedikit-sebanyak memelihara diri
menjaga diri
sekurang-kurangnya segan dengan tudung labuh tatkala maksiat menyapa

bertudung labuh bukan bermaksud seseorang itu sudah perfact
tetapi ingin menuju ke arah itu
bertudung labuh pun ada buat dosa
bertudung biasa pun ada buat dosa
sekurang-kurangnya bertudung labuh menuju syariat yang sempurna
walaupun kita selalu dengar, walaupun tudung biasa tapi hati baik
memang..
hati baik, kelakuan baik, tudung labuh, bukankah itu bonus namanya?

bertudung labuh juga dapat title ‘ustazah’ walaupun aku bukan ustazah
tapi tak pelah sekurang-kurangnya ada doa untuk aku

“hai ustazah”
“Assalamualaikum ustazah”

tak kurang juga yang memerhatikan..
macam pelik agaknya
turun dari planet mana la ye
(apa tengok-tengok? nak rasa penangan taekwondo tali pinggang putih x?)

hinakah tudung labuh?
Ketinggalan zamankah tudung labuh?
Biar hina di mata manusia tapi tidak pada Allah
Biar tidak mendapat nilaian solehah di mata manusia tapi hanya Allah yang menentukannya markah itu.

Bagi yang bertudung labuh, jom refresh niat
Moga niat kita jelas, suci lagi murni
Amen..

seronoknya bertudung labuh..!

moga aku dan mereka di luar sana beristiqomah, amen3

sweetnya..

Kala hari mula membuka tirai,
5.31a.m
03/03.2013