Tuesday, 6 September 2011

Haramnya Arak

Semalam aku diajak kakak ke sebuah pasaraya berdekatan. Apabila hampir di kaunter pembayaran, aku terlihat di suatu sudut ada arak-rak yang menempatkan botol-botol kaca. Ada yang berwarna hijau, kuning, putih dan ada lagi yang tak terhafal oleh minda. Tu xpenting tapi yang masih bermain di otak sampai ke hari ini ialah arak ke tu? Tapi 2 patah perkataan yang melabel rak tu membuang ragu-raguku.. sah benda tu. 

Bila aku lihat customer India yang beratur kat depan tu jugak tengah membayar benda yang sama.  Aku tengok pulak cashier tu dengan selambanya memasukkan 2, 3 botol benda tu dalam plastik. Cashier tu tak bertudung pun. Ingatkan Cina. Tak kisah la kalau Cina. Bila tengok dekat, jelas name tag tu ada nama..laa tu nama Melayu! Islam la tu..

Perkara yang membuatkan aku berfikir, bukan dia yang tak bertudung. Memang lah satu hal tak bertudung. Ramai je yang lainnya bertudung. Arak tu yang aku kisah kan sekarang. Walau pun tak minum.. tak sentuh isinya bukan ke tolong jualkan kira subahat?

Rasulullah melaknati arak itu kepada sesiapa saja
1.       Yang memerahnya
2.      Yang diperah untuknya
3.      Yang meminumnya
4.      Yang membawanya
5.       Yang dibawa kepadanya
6.      Yang menuangkannya
7.       Yang menjualnya
8.      Yang membelinya dan
9.      Yang dibelikan untuknya.

(riwayat Termizi dan Ibnu Majah)

Sedikit info mengenai arak 

Arak menyebabkan pesakit jadi gila, saraf paling ramai di hospital

ISLAM mengharamkan arak sejak 14 abad yang lalu. Orang Arab jahiliah sebelum kedatangan Islam adalah peminum arak yang tegar. Mereka menganggap arak sebagai minuman terbaik untuk menikmati keseronokan hidup sebenar. Terdapat juga di kalangan segelintir umat Arab jahiliah yang baru memeluk Islam cuba mempengaruhi Rasulullah SAW dengan mengatakan arak boleh menjadi penawar dan ubat untuk seseorang. Rasulullah segera menyanggah anggapan itu dengan bersabda: "Ia bukan ubat, bahkan sebenarnya adalah punca kepada segala penyakit" (riwayat Muslim).

Walaupun begitu, arak tidak terus dilarang serta-merta. Ia mengambil tempoh tiga tahun untuk pengharaman arak secara keseluruhannya. Orang Islam mula bertanyakan perihal arak sebagaimana dinyatakan al-Quran dalam surah al-Baqarah ayat 219 yang bermaksud: "Mereka bertanya kepadamu mengenai arak dan judi. Katakanlah pada keduanya terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia. Tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya." 

Ayat ini memberi kesedaran dan keinsafan kepada orang yang kuat iman dan beramal salih untuk terus meninggalkan arak dan judi. Bagaimanapun, larangan ke atas arak tidak dinyatakan dengan jelas.

Perjuangan melawan hawa nafsu bagi mengekang tabiat meminum arak menagih kesabaran dan ketabahan oleh peminumnya. Pada peringkat awal untuk menghilangkan ketagihan arak peminum arak yang aktif mungkin terkena 'sawan' atau tabiat meracau yang berpanjangan.

Perintah akhir larangan meminum arak diturunkan selepas satu kejadian pada majlis jamuan antara Muhajirin dan Ansar di mana arak menjadi salah satu bahan hidangan. Apabila ramai mabuk, mereka mula bermegah-megah dan kemudiannya bergaduh sesama sendiri dengan melontar ketulan-ketulan tulang yang terdapat dalam hidangan makanan. Apabila rasa mabuk hilang, mereka mula menyesal, insaf dan berasa berdosa atas tindakan mereka itu.

Pada waktu itulah, al-Quran menyatakan bahawa judi dan arak adalah dilarang kepada semua umat Islam sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al-Maidah ayat 90-91 yang bermaksud: " Syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian antara kamu lantaran meminum arak dan berjudi dan menghalang kamu dari mengingati Allah dan solat; maka berhentilah kamu )dari melakukan perbuatan itu)"
Sejak peristiwa itu sehinggalah ke saat ini, orang Islam di seluruh dunia adalah orang yang paling kurang berdepan dengan masalah ketagihan arak.

Sudah jelas, bahawa sesetengah jenayah yang berlaku dalam masyarakat di antara lain berpunca dari gejala arak. Kajian ilmiah sama ada dari segi sains, psikologi dan kemasyarakatan menunjukkan adanya bahaya arak .

Profesor AJ Arberry pula mengatakan: "Peminum arak menghadapi bahaya penyakit darah beku dan pembekuan air hempedu, malahan mereka akan merepek seperti orang gila dan mudah sekali mendapat penyakit ahmar atau lumpuh. Selain itu seorang yang telah mabuk akibat arak akan hilang pertimbangan akalnya. Secara tidak sedar dia membuka rahsia keburukan dirinya sendiri kepada orang lain."

Profesor Muhammad Farid Wejdi, penyusun Ensiklopedia Islam menjelaskan: "Tidak pernah manusia menerima pukulan yang paling hebat seperti pukulan arak. Orang yang terkorban juga ramai disebabkan oleh arak. Jikalau dibanci orang sakit dalam hospital di seluruh dunia, nescaya yang paling ramai ialah penghidap penyakit gila dan penyakit urat saraf yang disebabkan arak. Orang yang menderita kesakitan urat saraf, kesakitan pundi-pundi makanan, kesakitan tali perut adalah disebabkan arak."


 -wallahualam-

7:56pm
Rawang, Selangor.





Reactions:

0 comments:

Post a Comment