Monday, 16 December 2013

Ma, Abah.. maafkan aku..!


Pada hari ini fikiran aku digerakkan oleh pembawakan status salah seorang penduduk facebook. Perkara ini membuatkan aku terfikir-fikir walaupun sedang berada di tempat yang tidak sepatutnya!
Betapa hebatnya status tersebut menyebabkan aku begitu terkesan. Alhamdulillah aku ‘nampak’ semua ini iaitu aku diberi dikurniakan rezeki melalui saluran ini. Rezeki untuk merenung diri aku kembali dialam nyata. Apalah sangat status tu??
Jom hayati..

Seorang tu ada mengatakan beliau quit dari universiti. Lepas habis minggu orientasi terus blah. Aku tercari-cari sebab dia berbuat demikian dengan study beberapa comment yang berpuluh-puluh di bawah statusnya.

Beberapa alasan yang menyebabkan dia berbuat demikian. Aku boleh menerimanya dengan berat hati.. ceh aku pun! Alasan yang menyebabkan aku terfikir ialah dia mengatakan bahawa dia tak mahu menghabiskan duit family sekiranya dia meneruskan pengajian di situ!

Dia tahu yang dia buat semua itu ada penyelesalan kerana dah mengecewakan family sendiri, namun apakan daya, dia sudah pun membuat keputusan itu.

Apapun dia kata mungkin itulah keputusannya yang terbaik.
Aku tahu, umurnya baru belasan tahun. Sekiranya dia adikku, atau anakku, dah lama aku larang dia buat keputusan macam tu. Aku bukan nak aturkan episod hidupnya tapi atas dasar pengalaman aku yang lebih sedikit aku ulangi LEBIH SEDIKIT, aku lihat keputusan itu sedikit sebanyak akan membuatkan dirinya menyesal dikemudian hari. Apa pun rezeki ditangan tuhan, bukan di tanganku. Ape ape jelah dik! Semoga yang terbaik..! Mungkin ada rezeki yang lebih baik untukmu..! Amen.

Ok. Tutup kes tu. So apa kena dengan diriku? Yelah aku sekarang sedang menghabiskan duit  keluargaku! Lebih-lebih lagi sekarang memang duit kering kontang di bank. Itu pun duit pinjam. Jadi kemana lagi aku perlu rujuk bila duit habis? Tentunya Mak.. Kalau segan dan tengok jugak situasi waktu tu macam mana, aku mintak dengan my sis..! Begitu berjasa kakakku yang sorang tu..! Aku sayang dirimu.. Tak tahu macam mana nak balas semua tu. Kalau nak dikirakan dah beribu aku habiskan duitmu. Walaupun kadang-kala kena berleter dulu baru dapat namun dia tetap bagi juga.  Aku apa lagi, ‘merajuk’ la sikit baru terasa nikmat duit tu sebenarnya susah nak dapat.

Nak ambik lesen, nak beli motor, nak beli laptop. Aih macam-macam. Yang dia sedekahkan tanpa aku minta pun banyak yang dia sumbangkan. Nama pun sedekah. Ada satu kali dia sedekahkan henset! Waaa.. RM 300 harganya. Walaupun tidak berapa canggih (tapi zaman tu dah canggih) namun aku tetap hargainya dan rasa sedikit terseksa sebab aku tak dapat nak beli yang baru. Kui kui. Tapi aku tetap sayangkan dirinya..! Ramadhan akan datang kira masuk 3 tahun dah. Selama dirinya yang berumur 2 tahun lebih denganku itu pelbagai perit jerih kau hadapinya. Pernah menghilang hampir sebulan. Namun dijumpai semula. 

Apa pun, ma & abah, 

Belum tiba masanya lagi..

Untuk menempatkanmu di teratak milikku.
Menyediakan pacuan selesa yang dihembus oleh air cond yang wangi dan segar,
dan membawamu ke hulu-hilir, 
Menghulurkan hasil titik peluhku
apatah lagi membawamu ke Tanah suci

Yang termampu sekarang ialah hanyalah doa dariku yang kejauhan ini untukmu. Itu pun kalau ada 'solehah' dariku.

Aku teringat-ingatkan satu perkara, apabila kita sudah bekerjaya nanti, kita kena pedulikan orang sekeliling kita, jiran tetangga, waris, adik-beradik apatah lagi mak ayah. Jadi mereka inilah ada hak daripada kita. Masya Allah.
Moga-moga aku sempat untuk semua ini & ingat kata-kata ini. Amen!
Reactions:

0 comments:

Post a Comment