Tuesday, 19 June 2012

Ragam hati dalam bas


 
Bungkam lagi
Kenapakah?
Aku tak mampu nak merobek-robek bibirmu
Untuk mengeluarkan butir bicaramu yang amat mahal ketika ini

Aku tak faham
Apa yang sedang dialami?
Ke wajah aku yang menyebabkan kau jadi begitu?
Tak ada pulak nak cermin muka pada ketika ini
Nak tengok buruk sangat ke wajah aku sampaikan reaksi kau macam tu
Masam sangat ke muka aku ni
Masam? Manis? Pahit? Tawar?
Uniknya
Semuanya kegunaan dengan lidah namun santapan mata juga sesuai!

‘Enti  ada masalah ke?’
Luahan hati tersekat di kerongkong
Jari-jemari tak menang tangan duk tekan-tekan benda alah tu
Menyambut deringan mesej
Seterusnya
Menghantar dan menerima
Ada je sebelah aku ni

Semalam aku dah tanya
Ok ke tak? 
.................
Tiada sahutan
Ok..! (hati tetap setia memujuk walaupun tak ok)

Aku tak faham
Tadi nampak ok
Sekarang macam tak ok
Dengan orang lain nampak ok
Dengan aku macam tak ok
Kalau bersama samsungnya nampak ok dan ada ketikanya tak ok
Nasib kau lah bro Sams
Aku ada buat salah ke?

Tak apalah, janji bas terus gerak
Walau situasi dingin, tapi bas ceria meneruskan kerja-kerjanya
Sekurang-kurangnya aku dapat fikir tentang bas ni
Daripada fikir orang sebelah
Yang sukar untuk aku tafsirkan
Bas ni senang je
Bila pakcik driver ni pusing sikit stereng tu..
Lantas roda dia pun bergerak sama ikut arah pusingan stereng tadi
Senang bila ada panduan
Segalanya mudah dengan ada peraturan
Sama juga dengan traffic light yang dilintasi tadi
Perjalanan akan lancar dengan adanya lampu tiga warna dan tiga fungsi tu
Sekiranya semua tu padam camne?
Mestilah tak ada nyalaan yang keluar..(kelakar tak kelakar tak)
Berkemungkinan akan bercelaru
Arah mana satu nak jalan dulu
Masing-masing nak jalan dulu
Masing-masing nak cepat
Sekiranya lampu berfungsi seperti biasa
Nampak ok je..
Perjalanan akan seperti biasa
Begitulah

Bas juga seperti masa
Pantas berlalu (ikut kelajuan driver)-‘kurangkan laju ye pakcik’
Meninggalkan rumput, pokok, daun dan segalanya yang berada di tepi jalan
Bas..
Bawalah hatiku sekali
Meninggalkan perasaan ni seperti yang dialami
Seperti mana flora-flora yang ditinggalkan tadi

Alamak aku lupa..
Walaupun tak ada cermin ketika itu
Tapi aku punya tangan
Lantas jemariku diletakkan atas dua bibirku
Aku dapat merasakannya melalui sentuhan itu
Ada bentuk separa bulan yang kedudukannya seperti huruf C yang menunduk ke bawah
Ya Allah wajah aku ni yang mencuka rupanya
Tak ada cermin alasan je
Tangan ada tapi lupa nak guna

Ok, sekarang aku bentukkannya untuk membangunkan semula C tersebut
Dan..
Tolonglah..
Katakan sesuatu padaku..!

Akhirnya roda bas terhenti pada destinasi yang telah dirancang
Alhamdulillah sampai juga akhirnya
Untuk mengadap lecture yang disayangi ..
Sebelum melangkah ke bilik kuliah, sekali hati membisik
Buka mulutmu dan
SUARAKAN SESUATU SAHABATKU..!


 







2:41 a.m.
20/06/2012
Sungai Buluh, Selangor

Reactions:

0 comments:

Post a Comment