Saturday, 23 June 2012

Cepat TeguranNya datang


 
Cuba kamu fikir, selama ini ada tak cikgu bahasa Melayu, cikgu Sejarah atau cikgu-cikgu lain yang tahu kamu tu lemah dalam mata pelajaran tu, dan nak bimbing kamu secara persendirian. Ada tak? Tak ada kan? Tapi hari ini ada seorang cikgu ini di hadapan kamu yang sangat mengambil berat tentang kamu dari segala segi. Cikgu sanggup luangkan masa pagi-pagi buta untuk datang ajar kamu. Kamu tahu tak bukannya gaji cikgu bertambah disebabkan cikgu datang ajar kamu pagi-pagi tu. Cikgu tak dapat apa-apa pun tapi cikgu buat semua tu untuk kepentingan kamu. Kenapa kamu tak nak bersyukur dan berusaha?

Begitulah perkiraanku untuk dihamburkan di hadapan Nurul sekejap lagi. Begitu terlukanya diriku dengan sikap pelajar Tingkatan Satu Jaya.  Pelajar ini datang dari keluarga yang bermasalah. Bapanya pendatang dari Thailand yang telah lama menetap di Malaysia dan telah berpisah dengan isterinya. Dua lagi adik –beradiknya tinggal dengan neneknya. Taraf ekonomi neneknya tidak begitu baik. 

Mungkin disebabkan latar belakang hidupnya menyebabkan aku lebih sedikit mengambil perhatian terhadapnya. Bukan sekadar dalam pelajaran namun kehidupan peribadinya. Tambahan pula prestasi pelajarannya sangat lemah.

Oleh sebab itu aku memasukkannya dalam kelas tambahan bimbingan al-Quran yang aku adakan pada awal pagi sebelum bermulanya sesi pembelajaran biasa. Malangya di luar dugaanku dia mengelak untuk dibimbing. Setiap hari dia datang awal ke sekolah tetapi dia sengaja tidak naik ke kelasnya sebelum loceng berbunyi supaya dia tidak perlu mengaji.
  
Sudah tentulah aku berasa amat marah dengan perbuatannya itu! Terasa sia-sia sahaja perhatian yang aku berikan kepadanya selama ini. Aku terfikir untuk tidak mempedulikannya lagi. 

Tetapi aku tetap memujuk hati. Sabarlah, bukankah aku ni orang dewasa yang telah banyak menelan kepahitan, dia pula dalam kalangan kanak-kanak yang belum kenal erti kehidupan. Janganlah simpan rasa benci di dalam hati. Lagi pun kedudukan guru ini perlu aku gunakan untuk mendoakan kejayaan dan kesejahteraan pelajar, bukannya untuk ‘menyumpah’ mereka sehingga hilang keberkatan dalam kehidupan mereka. 

Namun belum sempat aku ingin melakukannya, datang teguran dari Allah terhadapku. Aku telah ditakdirkan membaca tafsiran potongan ayat 263 dari surah al-Baqarah dalm kitab tafsir Fi Zilaal al-Quran karangan Al-Syahid Sayyid Qutb. Potongan ayat tersebut membawa bermaksud. “Sesungguhnya Allah itu Maha Kaya dan Maha Sabar.” Huraian bagi maksud ayat itu ialah, 

“..Maha Sabar, iaitu Allah mengurniakan rezeki kepada hamba-Nya tetapi mereka tidak bersyukur. Namun demikian Allah tidak bertindak segera menghukum mereka dan mengambil daya utama menyeksa mereka. Allahlah yang mengurniakan segala-galanya kepada mereka dan Dialah mengurniakan kepada diri mereka sebelum mengurniakan sesuatu yang lain kepada mereka. Oleh sebab itulah manusia belajar dari kesabaran Allah SWT terhadap mereka. Oleh itu mereka seharusnya jangan gopoh melakukan sesuatu perbuatan yang menyakiti hati dan menunjukkan kemarahan kepada orang yang mereka telah berikan sebahagian dari rezeki yang telah dikurniakan Allah kepada mereka apabila orang-orang itu menunjukkan kelakuan yang tidak menyenangkan mereka atau tidak berterima kasih kepada mereka.”    

Menitis air mataku apabila membaca tafsiran tersebut. Aku rasakan betapa halusnya Allah SWT menegurku dan betapa cepatnya teguran itu datang supaya aku tidak terus tersalah langkah. 

Aku segera beristigfar memohon keampunan kepada Allah SWT kerana memandang besar pada diri sendiri dan memandang hebat kepada jasa yang tidak seberapa, sedangkan diriku sendiri telah hidup dengan banyak nikmat daripada-Nya, tetapi banyak pula yang aku kufur.

Tidak lupa pula aku mengucapkan syukur atas teguran yang halus dan mendalam daripada Allah SWT. Terasa itulah satu lagi nikmat besar yang aku terima.

Tambahan huraian ayat yang aku baca ialah,
“Peradaban seseorang Muslim juga sentiasa melihat (dan mencari contoh) pada sifat-sifat Allah. Dia berusaha mendaki anak-anak tangganya hingga dia berjaya mencapai sebahagian darinya yang telah ditentukan kepadanya mengikut kemampuan tabiatnya.”

Aku berdoa dan berharap supaya tidak termasuk dalam golongan tersebut.


*Setiap manusia melakukan kesalahan dan sebaik-baik orang yang melakukan kesalahan ialah mereka yang bertaubat-hadis- 

Cerita di atas merupakan olahan daripada cerita dalam buku ni..


Dapatkan cerita-cerita best dalam buku Must Read, Nota Cinta untuk Cikgu.. karya Fatimah Bunyamin...sangat menarik..

cikgu ----> jutawan akhirat 

23/6/2012
ipoh, Perak.


Reactions:

0 comments:

Post a Comment