Tuesday, 12 June 2012

aku & naqibah serta bulatan gembira



Tanganku cuba diletakkan di atas dahi
Cuba merapatkan 2 lapis kelopak mata
Untuk menghilangkan permukaan bola mata yang seakan-akan tidak membenarkanku berbuat demikian
Biarlah, aku biarkan mata untuk dilepaskan agar tertancap ke mana-mana
Yang jelasnya fikiran bertumpu pada satu perkara
betapa sukarnya untukku ungkapkannya,
terasa berat bibir ini
kelu lidah ini untuk menggerakkannya
menuturkan butir bicara untuk memahamkanmu
mataku turut membuntang bulat
kaki dan tangan turut terkaku
betapa syahdunya pemergianmu ini

Akan tiada lagi msg2 untuk berbulatan gembira
mengajak ke One Smile Bristol
belanjaku macam2
berice blended
bersantai-santai di court
berbasikal ke pasar malam
menghulurkanku not-not berwarna biru, hijau dan merah.
beriftar  
bermusafir
mengimamkan solat
menderingkan nset diawal pagi untuk menyelesaikan qiam
selalu dtg ke bilikku yang rumahmu cuma berbeza 2 lapis tangga
tp yang pastinya kami sebumbung
menguntum senyuman semanisnya bila terlihat kelibatku
ahhh..aku akan merindui semua itu..!

Risaunya aku dengan peninggalanmu
bimbangnya aku dengan diriku yang selalu lalai,
aku pasti tertunggu-tunggu dengan semua itu
seperti pungguk rindukan bulan
kerana aku rasa masih perlukan semua itu lagi untuk diriku
untuk menghembuskan semangat kpdku
aku tetap dahagakan tarbiah darimu

Terus terang aku katakan
kadang2 aku menyampah,
menyampah dengan diriku sendiri
sekirannya aku gagal untuk menjaga butir bicaraku yang selalunya liar terhempas keluar dari bibir ini. 
Maafkan aku kerana adakalanya membuatkanmu dirundum kesedihan
Membiarkan air masin mengalir dari dua matamu
Kerana gagal menyelesaikan masalahku tika berbulatan gembira
Bukan kerana ketidaksudianku untuk bercerita kepada dirimu
Bukan kerana dirimu yang tidak berfungsi dengan kebajikanku
Bukan juga kerana aku tidak yakin denganmu
Bukan bukan bukan
Semuanya kerana aku yakin selagi ianya dapatku selesaikan,
aku selesaikannya sendiri
Aku yakin rumitnya masalahku ini telah match denganku (albaqarah-286)
Kerana setiap permasalahan pasti ada penyelesaiannya
Aku yakin itu..
Aku tak tipu, serius aku katakan kadang-kadang aku rasa bersalah
Dengan frasa yang seringkali keluar dari dua bibirmu itu
“maafkan ana sebab xmampu jadi naqibah yang baik”

Maafkan aku juga yang selalu bertegang lidah denganmu
kdg2 membiarkan ego menapak dalam diri
membiarkan ‘makhluk’ itu memuaskan perasaanku ini
jahatnya aku
yang pasti ‘bukan niatku’ (kata deevotes)

Peninggalanmu ini jua menglonglaikan sinergi dalamanku
kerana rapuhnya semangatku untuk mewakafkan tulang 4 keratku dengan xtvt dan gerak kerja..
menunjukkan betapa lesunya diriku ini
yang jauh berbeza denganmu
mungkin dengan ketiadaanmu ini juga sebagai permulaan untukku berdikari
untuk menjadi mahasiswi yang terus tegar semangatnya dek kerana kefahaman yang menjadi keutamaan
yang tidak mudah rebah ditiup hembusan angin kemalasan dan kemanjaan
kerana aku tahu
betapa pentingnya secebis kefahaman berbanding dengan lautan semangat yang berapi
berbekalkan kefahaman itulah insyaAllah akan kuranumkan iman dengan segala gerak kerja dan pengisian.

Sesungguhnya aku kagum dengan dirimu
Gigih mencari ilmu dan pengisian untuk diri
Dan orang sekeliling
Buktinya dengan post dan terus mengepost sesuatu yang bermanfaat di muka buku
Sering juga aku menjengah ke wallmu kerana aku tahu aku mesti dapat sesuatu setelah balik semula ke wallku..
Banyak sungguh pembacaanmu
Sehingga aku anugerahkan dirimu sebagai wanita yang berintelektual (we<3khar)
Pemikiranmu juga bernas
Kadang-kadang semua tu mencabar diriku
Ruginya aku sekiranya cabaran itu aku lepaskan begitu saja
Tanpa disahut dengan menciplakkannya dengan perbuatanku sendiri.

Memori-memori lama bersamamu menari-nari lagi di depan mata
kesedihanmu atas pemergian sahabat-sahabat kita masih jelas kuingat
Aku tengok matamu yang merah dan bengkak itu seakan-akan tidak akan surut
Menggambarkan kerinduanmu itu yang tidak pernah padam
Bagaikan semalam mereka tiada
Kuatnya ukhwahmu dengan mereka atas ikatan akidah yang sama
Ketahuilah aku turut merasainya
RSK yang menjadi bibit kemesraan aku dengan bekas raisahku itu
Tidak kusangka pertemuan itu merupakan peluang yang Allah ciptakan
Untukku mengenalinya secara dekat
Pernah aku lihat dia menggelupur atas katil saat mana penyakitnya itu datang
Namun aku biarkan je yang simpatinya hanya sekelumit cuma
Aku tak dapat merasai kesakitannya sebagai mana dia rasa
Kejamnya aku saat itu
Yang jelas dia sudah tiada lagi.
(al Fatihah)

Kalau nak dicoretkan terlalu pjg
Kerana kutahu dirimu lebih banyak suka duka bersama mereka
Apa yang jelasnya kita sama
Sama-sama merasai kehilangan secara zahirnya
Namun hati ini sentiasa dekat
Tiadanya jarak yang memisahkan kerana dekatnya di hati.

Air mata terus melaju dan mula menghala ke dalam telinga
Lama-kelamaan dikeringkan oleh kipas yang bervolumekan angka 5 betul2 di atas kepala
Akhirnya bola mata berjaya disembunyikan melalui rapatan 2 kelopak mata
Lantas tersyahid jua
Semoga tidurku dalam iman
Wahai malaikat-malaikat, datanglah padaku saat matiku yang sementara ini.


khas untuk al faqirah dari al faqirah junior bersama lagu di bawah,

Sebuah Pertemuan
Ketika diri mencari sinar
Secebis cahaya menerangi laluan
Ada kalanya langkahku tersasar
Tersungkur di lembah kegelapan

Bagaikan terdengar bisikan rindu
Mengalun kalimah menyapa keinsafan
Kehadiranmu menyentuh kalbu
Menyalakan obor pengharapan
 
Tika ku kealpaan
Kau bisikkan bicara keinsafan
Kau beri kekuatan, tika aku
Diuji dengan dugaan?
Saat ku kehilangan keyakinan
Kau nyalakan harapan
Saat ku meragukan keampunan Tuhan
Kau katakan rahmat-Nya mengatasi segala

Menitis airmataku keharuan
Kepada sebuah pertemuan
Kehadiranmu mendamaikan
Hati yang dahulu keresahan

Cinta yang semakin kesamaran
Kau gilap cahaya kebahagiaan
Tulus keikhlasan menjadi ikatan
Dengan restu kasih-Mu, oh Tuhan

Titisan air mata menyubur cinta
Dan rindu pun berbunga
Mekar tidak pernah layu
Damainya hati
Yang dulu resah keliru
Cintaku takkan pudar diuji dugaan
Mengharum dalam harapan
Moga kan kesampaian kepada Tuhan
Lantaran diri hamba kerdil dan hina


Syukur sungguh di hati ini
Dikurniakan teman sejati
Menunjuk jalan dekati-Nya
Tika diri dalam kebuntuan


Betapa aku menghargai
Kejujuran yang kau beri
Mengajarku mengenal erti
Cinta hakiki yang abadi

Tiada yang menjadi impian
Selain rahmat kasih-Mu Tuhan
Yang terbias pada ketulusan
Sekeping hati seorang insan
Bernama teman 




Selamat berpraktikum..
Semoga menjadi murobbiah power..!

-mahal harganya pertemuan ini-

K.H.A.R
-STCP-

Reactions:

0 comments:

Post a Comment