Tuesday, 3 July 2012

Denai Si Musafir


Akhirnya takdir itulah yang telah menghiasi episod hidup
Ditemui dalam keadaan yang tidak disangka-sangka
Siapa yang tahu?
Bau yang dibawa angin pun tidak pernah menyapa
Segalanya kemas dalam hitunganNya
Saat itulah yang telah terbaik
Untuk dihantar kepadaku
Sudah tidak perlu lagi mempersoalkannya
Kerana itu yang tercantik untukku
Mengindahkan taman iman yang selalu gersang dalam musim yang tak menentu.

Hakikatnya
Terasa ingin bawa diri ini jauh-jauh,
Mengembara mencari sinar
Menghidangkan mata dan hati ini dengan perkara yang baru
Suasana baru
Impian baru
Teman-teman baru
Namun ke mana?
Tak kemananya aku
Selagi tiada penyelesaiannya
Di sinilah aku
Bukan di tempat lain
Di sinilah
Tapi perit
Realitinya aku adalah aku sekarang.

Usahlah kau bimbangi dengan diriku ini
Yang selalu tempang dengan bersangka denganmu
Kadangkala sangkaan itu memperbetulkan yang cacat
Siapa sangka..
Aku mengetahuinya
Aku merasainya
Kadang-kala sengaja aku melakukannya
Kerana boleh jadi ianya terapi untukku.

Wahai diri
Siapa pun Allah hantar kepadaku untuk ujian ini
Aku terimanya ya Allah
 Walaupun selalu berdepan dengannya
Aku tak boleh lari darinya
Walaupun pedih
Walaupun sakit
Walaupun dalam kepayahan
Aku harap tak akan lihat siapa dirinya
Tentang dirinya
Namun apa yang telah dibawanya
Apa yang telah dilakukannya
Apa yang telah disumbangkannya
Itulah yang sebaiknya

Ambillah masa seperti yang diingini
Selagi itu yang dimahukan
Sehingga dirimu dapat apa yang dicapai
Aku hanya di sini
Masih di sini.

 
Telah ku lalui jalan berduri
Sejuta harapan terus ku pertahankan
Bukan mudah menggapai bintang
Bersilih dugaan mendatang
Di sebalik kepayahan
Di situlah kekuatan
Tekad hati azimat di perjalanan
Mengejar impian
Pabila laluan seakan sukar
Bagai tak terdaya untuk terus bertahan
Namun kasihMu menyedarkan
Aku tak pernah sendirian
Di sebalik kepayahan
Di situlah ada kekuatan
Tekad hati azimat di perjalanan
Tinggi langit mimpi ini
Tak ku ragu untuk membuktikan
Indah bintang yang terang bukan khayalan
Tetapi kenyataan
Akan kau saksikan kesulitan ini
Pasti berganti kebahagiaan
Telah pun kau dengar kisahku ini
Pernahkah cuba kau mengerti


 
"Sahabatku adalah dirimu
Diriku adalah bukan sahabatmu"

-stcp-
Tanjung Malim,
Perak.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment